Oleh: Panggih Raharjo | 17/10/2009

Visual Flight Rules (VFR)

Pada awal perkembangan dunia penerbangan, navigasi yang digunakan untuk menerbangkan sebuah pesawat hanyalah dengan melihat kompas dan daratan dengan mengikuti tanda-tanda alam seperti sungai, gunung, pantai dan lain-lain. Atau dapat juga dengan mengikuti jalan raya. Jadi, misalnya kita menerbangkan pesawat dari Jakarta ke Semarang, maka tanda alam (landmark) yang diikuti adalah pantai utara pulau Jawa. Cara terbang seperti ini mengikuti aturan yang disebut VFR (Visual Flight Rules).

aIMG-019-4166-checkleft1Terbang dengan pandangan bebas (visual)

Cara seperti ini punya keterbatasan, yaitu keadaan cuaca dan jarak pandang yang harus bagus. Kecepatan pesawat yang relatif tinggi mengharuskan jarak pandang yang cukup jauh. Dan keadaan cuaca seperti hujan dan kabut dapat mengakibatkan jarak pandang yang berkurang. Kondisi cuaca untuk menerbangkan pesawat dengan aturan VFR disebut VMC (Visual Meteorological Condition).

Dalam perkembangannya, teknologi penerbangan memungkinkan penerbang untuk menerbangkan pesawat tanpa melihat keluar, hanya mengikuti panduan instrument di dalam pesawat. Cara terbang seperti ini disebut IFR (Instrument Flight Rules). Tentang IFR akan dibahas pada postingan berikutnya.

Seorang siswa penerbang atau penerbang yang hanya mempunyai lisensi PPL (Private Pilot License) yang terbang dengan cara VFR (Visual Flight Rukes) bisa saja terbang dengan cara IFR (Instrument Flight Rules) asalkan dia mempunyai sertifikat Instrument Rating.


Visual Meteorological Condition


Jarak Pandang (Visibility)

Di bawah 10 ribu feet 5 km
Di atas 10 ribu feet 8 km

Pada dasarnya untuk terbang dalam kondisi visual, keadaan cuaca harus cukup baik untuk mempunyai jarak pandang minimum 5 km, untuk terbang di bawah 10 ribu feet. Di atas 10 ribu feet jarak pandang minimum adalah 8 km. Namun perhatikan bahwa tidak boleh ada penerbangan VFR di atas transition altitude 11 ribu feet (di CASR masih tertulis 18 ribu feet, akan dikoreksi kemudian…? Wallahua’lam).

Jarak dari awan

1000 feet di atas awan
1000 feet di bawah awan
1500 feet horisontal dari awan

Picture3

Picture2

Picture1

Jika jarak pandang sudah memenuhi syarat, maka untuk terbang VFR ini kita juga harus menjaga jarak pesawat dari awan. Karena dalam penerbangan VFR tidak diijinkan untuk terbang masuk ke dalam awan.

Terbang Malam Hari

Terbang malam hari dengan aturan VFR tidak diijinkan, Jadi satu-satunya cara untuk terbang pada malam hari adalah menggunakan aturan IFR.

Peraturan Lain Untuk Terbang VFR

* Bahan Bakar

Jumlah bahan bakar yang diperlukan untuk terbang VFR adalah bahan bakar yang diperlukan untuk sampai ke tujuan di tambah 30 menit terbang dengan kecepatan normal.

Terbang dari A ke B =

Jumlah bahan bakar = (yang dibutuhkan dari A ke B) + (ekstra untuk 30 menit)

catatan: untuk rotorcraft (Helikopter) hanya perlu 20 menit ekstra.


* ATC Flight Plan

Sebelum terbang, ATC (Air Traffic Controller) harus diberitahu tentang rencana penerbangan oleh pilot, dengan mengirimkan ATC flight plan ke briefing office yang biasanya ada di tower bandar udara. Kecuali infor

masi lain dibutuhkan oleh ATC, flight plan ini harus berisi:

  1. Registrasi atau radio call sign pesawat.

  2. Tipe pesawat, untuk terbang formasi lebih dari satu pesawat dibutuhkan informasi:   jumlah pesawat dan tipe masing-masing pesawat.
  3. Nama dan alamat Pilot in Command, atau dalam terbang formasi: nama dan alamat pemimpin formasi.
  4. Tempat dan waktu keberangkatan

  5. Permohonan rute, ketinggian dan kecepatan

  6. Tempat tujuan pertama dan waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke tempat tersebut

  7. Jumlah bahan bakar di pesawat, dalam hitungan jam, misalkan membawa 100 kg untuk 3 jam, maka ditulis 3 jam.

  8. Jumlah orang yang ada di pesawat.

  9. Informasi lain yang dianggap perlu oleh ATC.

Setelah pesawat terbang sesuai dengan flight plan, maka flight plan ini akan di cancel atau dibatalkan oleh ATC pada saat pesawat mendarat di bandar udara tujuan, dengan syarat fasilitas ATC yang beroperasi di bandar udara tersebut.

Flightplan

Bentuk dari Flight Plan

Dapat di lihat di :

http://www.upload.wikimedia.org/wikipedia/en/e/e4/Flightplan.PNG

CATATAN PENTING: Hubungi ATC terdekat pada waktu penerbangan sampai di tujuan, untuk membatalkan flight plan. Jika tidak ada laporan mengenai kedatangan , normalnya dalam waktu 30 menit tim ATC akan menghubungi SAR (Search and Rescue) .

* Altitude

Ketinggian terbang yang harus dipilih oleh penerbang adalah tergantung arah kompas dari rute yang dijalani.

CASR Indonesia menganut sistem Quadrantal yang membagi arah kompas menjadi 4 bagian:

  1. Arah 000°-090° : Ganjil dalam ribuan feet, contohnya 3000ft, 5000 ft

  2. Arah 090°-180° : Ganjil dalam ribuan feet + 500 feet, contohnya 3500ft, 5500 ft

  3. Arah 180°-270° : Genap dalam ribuan feet, contohnya 4000ft, 8000 ft

  4. Arah 270°-000° : Genap dalam ribuan feet + 500 feet, contohnya 4500ft, 2500 ft

Picture4

Contohnya, terbang dari A ke B, membutuhkan arah sekitar 080°, maka ketinggian yang dapat dipilih adalah ganjil dalam ribuan feet: 3000 ft, 5000 ft, 7000 ft, 9000 ft.


* Special VFR

Special VFR dapat dibaca pada CASR 91.157. Disini tidak membahas tentang hal ini untuk penerbangan di Indonesia, karena aplikasinya di Indonesia masih belum jelas. Masih ada masalah unit yang belum di konversi seperti miles yang belum di ubah ke kilometer.

Tapi sebagai gambaran di USA FAR, perbedaan basic VFR dengan special VFR ini sebagai berikut, (semua penjelasan di bawah tidak berlaku di Indonesia!) :

1). Di USA, Basic VFR tidak memerlukan ATC flight plan dan ijin (clearance), dan night VFR diperbolehkan. Dengan keterbatasan jarak pandang (3 miles di USA), kadang-kadang sebuah penerbangan VFR diperlukan, oleh karena itu dibuatlah special VFR.

2). Dengan special VFR ini, seorang penerbang dapat terbang dengan jarak pandang yang lebih rendah (1 miles) dengan catatan :

  1. Mengisi flight plan dan mendapatkan clearance (ijin) dari ATC

  2. Tidak boleh masuk awan, tapi batasan 1000 feet dan 1500 feet dari awan tidak berlaku.

Di Indonesia, penerbangan basic VFR pun membutuhkan clearance. Jadi tidak ada bedanya dengan Special VFR. Di sinilah kerancuan terjadi. Belum ada perubahan sejak US FAR di adopsi oleh CASR.

Referensi:CASR part 91.151 -91.159 Rev 01. 18 Oct 2001

Sumber : www.ilmuterbang.com


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: